I Love Fussy Girl! (Kai Exo Birthday) Part2

Standar

Judul : I Love Fussy Girl! (Kai Exo Birthday) Part2

Author : Aqila

Cast : Cho Jehee, Kai (Kim JongIn) Exo, Cho Kyuhyun, Cho Ah-Ra, Kris Exo, Sehun Exo, Suho Exo, Han Ha Gun.

Genre : Romance

Rating : G

-Twoshoot-

Note : Annyeong yeorobeun! Ini Part 2 lanjutan yang post an pertamaku. Semoga suka yaaa, aku tunggu komentar kalian. Dan karena ini khusus untuk perayaan ultahnya Kai Exo aku mau ngucapin selamat dulu deh, buat Kai Oppa~ saeng il chukkae!!! Semoga makin sukses ditahun 2013 J

I Love Fussy Girl! (Kai Exo Birthday) Part2

Cho Jehee dan Kai yang semakin disibukkan oleh persiapan pesta dansa. Beruntungnya, semua berjalan dengan baik. Dan seusai pesta dansa, mereka masih saja memiliki sejuta alasan untuk terus bertemu, bertatap muka, dan sekedar mengecek kondisi masing – masing, atas efek dari setiap pertemuan mereka.

 

Kim JongIn (Kai) PoV

Jehee mencoba beberapa pakaian pada sebuah butik langganan nunaku. Ini adalah satu – satunya tempat yang aku ketahui ketika ingin mencari pakaian. Tidak ada yang lain, karena butik yang biasa aku kunjungi adalah butik khusus namja.

Sebenarnya aku ingin sekali menunggunya sembari tertidur. Sofa ruang tunggu butik ini cukup nyaman. Tapi bodohnya, rasa kantukku hilang begitu saja. Mataku malah terbuka lebar. Jantungku bekerja melebihi batas. Sekedar menunggu penampilannya setiap kali mencoba mengenakan gaun gaun cantik.

Aku menyukai semua gaun yang dikenakannya. Tubuhnya begitu ideal untuk semua gaun. Atau mungkin karena aku yang mulai menyukainya? Sampai sulit mencari waktu kapan dia terlihat jelek ataupun buruk.

“Aku suka yang ini. bagaimana menurutmu?” Jehee menyadarkan lamunanku sejenak. Terpesona dengan gaun keenam yang dia coba. Membuatku kembali sulit melihat mencari bagian terburuknya. Gaun orange yang sederhana tapi terlihat begitu indah karena sangat pas ditubuhnya dan sepatunya yang seragam yang dipilihnya membuatku nyaris sulit mengontrol ekpresiku.

“Eo?” Aku sedikit terperanjat, “Lumayan dan sepertinya cocok denganmu.”

“Hanya itu?” Dia berjalan mendekat ke arahku. Membuat kondisi semakin kacau. Aku sulit mengontrol kefokusan dan detak jantungku. Dia sempat berputar, memperlihatkan semua sisi gaunnya padaku sesaat.

“Memangnya harus bagaimana?”

“Kau tidak mempunyai kalimat panjang atau alasan logis yang sangat objektif, huh? Komentarmu terlalu pendek, dan mau kau suka ataupun tidak, tidak ada bedanya.” Ocehnya sembari merengut kesal.

“Haruskah? Lagipula yang mengenakan gaun itu kau.”

“Tapi yang melihatnya kan kau.”

“Memangnya kau tidak bisa melihat gaumu sendiri?”

“Bisa, tapi tidak bisa menilai secara umum kalau saja dilihat banyak orang.”

“Memangnya siapa yang ingin melirikmu?”

“YAK Kai~ssi!”

“Waeyeo?” Aku menatapnya segan, karena dia kembali mengeluarkan amarahnya. “Bisa tolong kecilkan suaramu?”

“Terserah maumu apa.” Dia meninggalkanku begitu saja setelah memanggil salah satu penjaga butik. “Agasshi, aku kira ini cocok untukku. Bisa tolong kau bawa gaun dan sepatu ini ke kasir?”

***

Aku melangkah turun dari mobil. Berjalan memasuki halaman depan rumah Jehee. Sedikit tidak percaya diri karena datang dengan kondisi kurang persiapan. Entah kenapa ini terasa seperti dalam drama korea. Ketika seorang namja mendatangi rumah yeojachingunya. Yang berkemungkinan besar untuk bertemu dengan salah satu anggota keluarganya.

Aih, Kai. Apa yang kau pikirkan sekarang, huh? Benar benar menggelikan!

“Kau sudah datang?” Kyuhyun Hyung membukakan pintu untukku.

Aku tersenyum singkat kemudian mengikutinya masuk kedalam ruang tamu. “Kau juga datang, hyung?”

“Alumni masih dibutuhkan untuk datang sepertinya,” Kyuhyun kemudian seperti beranjak kearah kuar. “Dan sepertinya aku terlambat untuk menjemput yeoja chinguku. Karena kau saja sudah sampai dirumahku.”

Aku menyeringai kecil memberikan salam singkat pada Kyuhyun Hyung yang beranjak keluar rumah. Dan tak lama, suara langkah kaki terdengar mengarah menuju ruang tamu tempat aku berada. Jehee menuruni tangga dengan sepasang sepatu yang mengantung ditangannya.

“Maaf, aku membuatmu menunggu. Ah-Ra eonni menyeretku ke hadapan meja riasnya. Jadi, habislah aku malam ini olehnya. Kau tahu? Rasa lipstick ini tidak enak. Aku tidak yakin akan makan dengan nikmat nanti. Dan bedaknya sedikit membuatku kurang percaya diri. Lalu rambutku? Entahlah, bagaimana jadinya. Aku tidak berniat melihat cermin setelah didandani olehnya.”

Dia kembali berbicara panjang sembari menghampiriku. Dan aku hanya tersenyum kecil menanggapinya. Dia terlihat begitu memesona malam ini. Sepertinya Ah-Ra nuna adalah perias handal. Atau memang dia yang terlalu cantik? Sampai hanya dengan sentuhan bedak tipis dan lipstick tak terlalu merah bisa membuatnya terlihat sangat memesona. Aku menyembunyikan kesenanganku karena melihatnya berdandan seperti ini.

“Kau tidak mengenakan sepatunya?” Tanyaku sembari menunjuk kearah sepatu yang tertenteng pada tangan kirinya.

“Nanti saja, kalau sudah sampai. Aku tidak ingin terlalu lama mengenakan benda mengerikan ini.”

“Oh, yasudah. Kita berangkat sekarang” Aku berjalan keluar menuju tempat aku memarkirkan mobilku. Dan dia mengikuti dari belakang. Bodohnya, aku berniat untuk membukakannya pintu. Tapi dia dengan santainya memasuki mobilku tanpa menunggu aba – aba dariku. Sial, dia terlalu tidak peka sepertinya.

“Kau lumayan juga dengan jas hitam. Apa karena aku jarang atau bahkan tidak pernah melihatmu serapih ini? Apa kau sendiri yang memilih jas ini? Atau eomma mu mungkin?”

“Tidak mungkin untuk aku bertanya soal pakaian dengan eomma.” Jawabku. “Dan kau,” Aku sedikit mencondongkan tubuhku kearahnya. Ketika lampu merah menahan mobilku untuk melaju. “Bisa tidak menutup mulut berisikmu itu?”

Jehee sedikit memundurkan tubuhnya, “Baiklah, setidaknya kau butuh alat penyumpal untuk itu.”

Aku menegakkan kembali tubuhku. Kembali melajukan mobilku karena lampu sudah hijau. “Aku punya coklat yang ku taruh di jok belakang. Ambil saja, dan anggap itu sebagai penyumpal mulutmu.”

“Aaaa, ide yang cermelang! Karena aku sangat menyukai coklat.”

***

“Kai~ssi” Sehun menghampiriku. “Pilihan yang keren”

“Apa?” Tanyaku yang masih kurang mengerti dengan maksudnya.

“Pasangan dansamu. Dia terlihat sangat cantik. Apa kau menyelidiki setiap anak kampus sampai bisa mendapatkan yeoja secantik itu,eo?”

“Cantik? Kalau kau sudah mendengar suara cempreng dan ributnya, aku yakin kau akan menarik kembali ucapanmu.” Ujarku dengan sedikit kesal. Semua kerabatku memujinya. Dan mereka terlihat begitu menyukai Jehee. Dan bodohnya, aku merasa kesal karena takut mereka akan mencoba menarik perhatian Jehee dan merebutnya dariku.

“Apa kau tidak merasa ada ketertarikan sedikitpun? Aku lihat saat kau berdansa tadi dengannya, kalian terlihat keren. Seperti ada chemistry tersendiri diantara kalian.” Sehun tertawa kecil sembari menepuk – tepukkan tangannya kepundakku.

“Ck, kau sama menyebalkannya dengan yang lain.” Gerutuku.

“Apa jangan – jangan kau kesal karena kami memujinya? Aku dengan Hyung-Hyung mu tertarik dengannya dan kau takut?” Sehun mengehentikan tawanya kemudian menatapku penuh selidik.

“Tidak mungkin, dan tidak akan.” Jawabku. Berusaha menutupi perasaan yang sebenarnya. “Lihat, dia datang. Tutup mulutmu jika kau berniat untuk mengolokku.”

“Kai~ssi! Apa kau masih ingin berlama – lama disini? Kalau masih, aku sepertinya ikut pulang dengan Kyuhyun oppa dan Ha Gun. Aku sudah merasa bosan disini. Dan kakiku mulai terasa patah karena mengenakan High Heels menyebalkan ini. Jadi, kau mau pulang sekarang atau tidak?”

Aku melirik kearah Sehun kemudian membisikkannya pelan. “Kau lihat? Seberapa panjang kalimatnya?”

Sehun tersenyum kecil, “Tapi dia terlihat manis saat berbicara. Apa kau tidak memerhatikannya?”

Aku menyikut lengannya. Sebagai pengganti pelampiasan kekesalanku. Kenapa semua orang bisa melihatnya? Sisi baik dan menarik darinya. Atau mungkin dia terlalu polos untuk menunjukkan sisi menariknya?

“Kau pulang denganku saja. Tidak baik kalau aku yang menjemputmu, tapi tidak mengantarkanmu pulang” Jawabku pada pertanyaan panjangnya.

“Baiklah, tapi setidaknya aku akan menunggumu dalam waktu sepuluh menit. Kalau kau masih tidak berniat pulang, aku akan pulang sendiri dengan taksi. Jadi, kalau kau sudah berniat pulang, hubungi atau hampiri aku. Aku ada disekitar anak – anak fakultas komunikasi.” Setelah dia menyelesaikan kalimatnya, dia melangkah pergi dari hadapan aku dengan Sehun.

“Yak, sepertinya dia begitu mandiri. Dan kau menyukai tipikal yeoja seperti itu kan?” Sehun menyikut lenganku.

“Aku sepertinya belum pernah menyebutkan tipe yeojaku padamu.”

“Tapi aku bisa tahu tipe yeoja yang cocok denganmu.”

“Maksudmu?”

“Yeoja yang manis, sangat pas dengan kau yang cukup tampan. Yeoja yang banyak bicara, sangat pas dengan kepribadianmu yang terkadang pendiam. Yeoja yang mandiri, sangat pas dengan ketidak pedulianmu, mungkin ketika kau lebih memilih untuk tidur daripada menemani yeojamu berbelanja. Bagaimana? Pendapatku benar kan?”

“Yak! Sehun~a, kenapa kau berubah menjadi seperti peramal jodoh seperti ini?”

***

Cho Jehee PoV

Malam yang keren. Aku nyaris sulit menuliskan semua perasaanku dalam buku harian. Sulit di gambarkan memang. Perasaan senang yang meluap ketika melihatnya datang menjemputku. Dan perasaan yang menakjubkan ketika melihatnya berpakaian rapih dengan jas hitamnya. Dia benar – benar terlihat tampan dan keren kemarin malam.

Berdansa dengannya adalah bagian yang paling aku sukai. Dia benar – benar ahli dalam menari. Semalam, ketika aku mendapat kesulitan ketika harus berdansa dengan sepatu ber hak tinggi, dia bisa mengatasinya dengan baik. Dan membuatku begitu menikmati berdansa dengannya.

Aku sebenarnya masih belum terlalu yakin. Dengan perasaan yang sebenarnya amat sangat menunjukkan bahwa aku mulai menyukainya. Perasaan nyaman ketika bersamanya. Tapi aku masih belum sanggup untuk menyukainya lebih dalam. Karena keraguanku dengannya.

Kris masih saja terkadang datang dalam hariku. Dan aku masih belum bisa benar – benar melupakannya. Dia terlalu baik sampai meninggalkan banyak kenangan manis dengannya. Dan aku masih terlalu takut untuk berpindah hati.

Kris mungkin masih menyukaiku, bisa terlihat dari tingkahnya yang masih berkeliaran disekelilingku. Tapi mungkin juga, dia hanya sekedar ingin menjadi mantan yang baik. Dan anehnya, aku sempat berpikir kalaupun dia memintaku untuk kembali, aku akan menolaknya. Dengan alasan lain yang sulit di jelaskan. Karena aku sendiri bimbang, aku akan menolaknya kembali karena traumaku dengannya atau karena Kai yang mulai mengisiku.

“Kau sepertinya menjatuhkan ini semalam di mobilku.” Kai menghampiriku dengan sebuah buku kecil ditangannya. “Buku catatan beritamu?”

“Aah! Hampir saja aku melupakannya. Gomawo, aku kira aku sudah menghilangkannya. Dan maaf telah merepotkanmu untuk mengembalikannya padaku. Dan satu lagi.. Kau tidak membaca isinya kan? Maksudku, kau tidak.. membuka buku ini selembarpun kan? Hanya menyimpannya untukku?” Aku sedikit khawatir kalau saja dia membaca isi buku ini. Berita – berita gagalku yang dipenuhi coretan tak karuan bisa menjadi hal yang memalukan kalau sampai dia membukanya. Terlebih aku kadang senang mencoret – coret bukuku dengan nama ‘Kris’ tanpa ingat untuk menghapusnya.

“Tidak. Hanya sempat melirik halaman awal yang tertulis nama.. Kris?” Dia menjawab pertanyaanku dengan sedikit penuh penekan pada nama Kris.

Sial, kenapa dia harus membukanya? Setidaknya tidak pada halaman yang ada tulisan nama ‘Kris’. Karena sudah dipastikan aku menuliskannya dengan gambar – gambar hati atau apapun itu yang cukup memalukan kalau dibaca.

“Yak, kenapa kau terlalu ingin tahu barang pribadi ku? Kau kan bisa saja menyimpannya tanpa harus membuka isinya. Aku paling tidak nyaman dengan orang yang membuka barang pribadiku.” Aku merebut buku kecil itu darinya.

“Kau menyukai Kris? Atau sangat menyukainya? Sepertinya ada banyak namanya di dalam buku catatan beritamu.” Kai berujar sembari memasang wajah meledek.

“Memangnya kenapa? Wajar saja aku menyukainya. Tapi aku rasa itu coretan lama. Karena aku sudah putus hubungan dengannya beberapa bulan lalu. jadi kau jangan berpikir yang macam – macam dan menyebarkan beritanya pada orang lain. Itu akan membuatnya salah paham.”

“Kau pernah berpacaran dengannya? Selama dua tahun lebih?”

Aku mengernyitkan kening. Darimana dia tahu berapa lama aku berpacaran dengan Kris? “Kau.. mengetahuinya darimana?”

Kai menunjuk kearah tanganku yang sedang memeluk beberapa buku. “Bagian paling depan bukumu ada sebuah lukisan kecil. Kau dan Kris. Sepertinya itu hadiah dari Kris? Terbaca sekali kalau dari dekat seperti ini.”

Bodoh, aku lupa membalikkan lukisan itu untuk tertutup. Aku baru saja turun dari mobil Kyuhyun Oppa setelah melihat – lihat kembali barang – barang simpananku beberapa bulan lalu yang sengaja aku tinggalkan dalam mobilnya. Saat aku putus dengan Kris, Kyuhyun Oppa lah yang menyimpankan barang – barangku di dalam bagasi mobilnya.

Lukisan itu sengaja dibuat Kris sebagai hadiah anniversary kami yang kedua. Dan aku yang sangat menyukai lukisan, begitu senang dan sangat sayang untuk membuangnya. Jadi hanya aku simpan begitu saja dalam bagasi mobil Kyuhyun oppa dan baru kulihat kembali pagi ini.

Tanganku segera membalikkan lukisan itu. “Matamu terlalu jahil,” Sungutku. “Tidak bisakah kau tidak memperhatikan atau bahkan mencaritahu tentangku? Itu sangat membuatku terganggu, dan maaf, aku terburu – buru masuk kelas sekarang. Sampai jumpa, semoga kita tidak bertemu lagi, mungkin?”

“Terburu – buru saja masih menoceh panjang,” Dengusan Kai yang sempat terdengar oleh telingaku membuatku berbalik arah dan menghentikan langkahku. “Apa kau tidak pernah mencoba berceloteh setidaknya tentang hari esok yang special bagiku yang akan datang?”

“Apa yang kau katakan barusan?”

“Tidak, hanya sepatah kata penyesalan untukku bertemu denganmu.”

***

Kakiku cukup pegal untuk sekedar berkeliling mall berjam – jam. Sebenarnya sudah menjadi kebiasaanku untuk mengelilingi mall. Tapi tidak se semangat dan seheboh ini. sampai setiap toko yang tertangkap oleh mataku, aku masuki. Mau itu penting atau tidak, aku hanya memikirkan kemungkinan akan ada barang yang mungkin disukai Kai.

Siang ini aku cukup dikejutkan setelah membaca majalah kampus. Sebuah artikel yang membahas tentang dirinya. Aku bahkan tidak mengetahui kepopulerannya di kampus sampai sehebat itu. Mungkin karena kehebatannya dalam segala bidang serta wajah yang lumayan, menjadi faktor pendukung.

Dan aku merasa sangat bersalah ketika baru mengetahui hari ulang tahunnya. 14 Januari. Dan itu berarti besok adalah hari ulang tahunnnya. Pantas saja dia sempat mendengus kesal tadi pagi. Hampir setiap yeoja dikampus sudah menyiapkan kado istimewa untuknya, sepertinya. Karena aku sempat mendengar beberapa rumpian yeoja dikampusku yang membicarakan hari esok.

Sialnya, sampai detik inipun aku masih belum bisa menemukan hadiah ulang tahun yang terbaik untuknya. Mengenalnya pun baru beberapa hari belakangan ini. Aku tidak tahu banyak apa yang dia sukai. Hanya sebatas tahu kalau dia menyukai ayam goreng dan dance.

Drrt..

“Ne, Kyuhyun Oppa?” Aku mengangkat ponselku kemudian menempelkannya pada telinga. Sembari terus berjalan mengelilingi mall kemudian membuang pandangan jeli pada setiap barang yang aku lihat.

“Neo eodiga? Apa kau melupakan acara keluarga sore ini?” Aku menepukkan telapak tangan pada kening dan mengumpat kesal. Mengingat akan ada jadwal pertemuan keluarga yang akan menghambat pencarian kadoku.

“Ah, mian oppa. Sepertinya aku melupakannya. Jam berapa acaranya? Apa boleh kalau aku tidak ikut untuk sekali ini saja? Aku rasa aku mempunyai kepentingan mendesak.”

“Kepentingan apa? Jam empat sore acaranya”

“Kepengtingan.. eng.. temanku ada yang ulang tahun besok dan aku sama sekali belum mempunyai hadiah untuknya. Jadi aku harus mencarinya sekarang.”

Nugu? Kai?” Aku nyaris terperanjat. Kyuhyun Oppa selalu bisa menebak apa yang ada dalam pikiranku.

“Eng.. emm.. sepertinya kau menebak dengan benar.” Sial, kenapa aku harus gugup hanya untuk mengakuinya? Tidak masalahkan untuk aku mencarikan kado ulang tahun pada Kai?

“Tidak usah gugup Jehee~a, itu akan memperjelas kalau kau mulai menyukainya. Benar kan?”

“Bisa tutup mulutmu dulu tentang itu? Aku mohon padamu untuk aku diizinkan tidak ikut acara keluarga kali ini. yaaa? Jebalyeo oppa~~”

“Tidak bisa. Halmoni akan kecewa kalau kau tidak datang. Kita sudah terlalu lama tidak menjenguknya bersama saudara lain.”

“Baiklah, aku pulang sekarang. Tapi.. apa kau bisa menjemputku? Aku rasa aku tidak membawa ongkos yang cukup untuk sampai rumah.”

***

14 Januari 2013

09 : 19 a.m

Seoul, South Korea

 

Cho Jehee PoV

“Jangan tanyakan aku tentang kenapa aku datang kembali ke lingkungan fakultasmu. Hanya ikuti saja aku, dan tutup mulutmu sementara sampai kita tiba.”

Aku mengernyitkan keningku saat melihat Kai menarik lenganku kemudian menuntunku berjalan disampingnya. “Tiba? Tiba dimana? Kau sebenarnya mau membawaku kemana, hah? Aku masih harus mengumpulkan tugas kelompok pada temanku untuk mengeditnya sebelum dikumpulkan pada dosen. Dan aku..”

Kai menghentikan langkahnya. membuatku yang berjalan dengan tuntunannya nyaris menubruknya yang mengerem secara mendadak. Dia berbalik badan menghadap kearahku. Dengan tatapan matanya yang masih belum aku mengerti maksudnya. Hanya saja, tatapan itu berhasil membuatku terdiam dan tidak berpikir untuk membuka mulut lagi.

Sebenarnya, aku memilih untuk diam karena takut dia akan menatapku seperti itu lagi. Yang aku yakin dalam hitungan detik wajahku akan memerah seperti kepiting rebus. Dan tidak baik juga sepertinya pada kerja jantungku.

Butuh waktu sekitar sepuluh menit untuk aku berjalan mengikutinya. Ingin rasanya aku memuntahkan kekesalanku karena rasa pegal yang bertubi. Kemarin saja, pegalku belum lama hilang sekarang sudah ditambah lagi olehnya. Tapi aku terlalu takut untuk membuka mulut untuk sepatah katapun.

“Sampai, dan kau boleh duduk disitu,” Kai menunjuk kearah sebuah batu besar yang bisa aku duduki. Batu itu bisa mencakup dua sampai tiga orang.

“Kalau.. berbicara, sudah boleh belum?” Tanyaku dengan sedikit ragu.

Dia terdiam sejenak. Kemudian meledakkan tawanya yang membuatku terheran. “Apa sebegitu gatalnya lidahmu untuk tidak berbicara selama sepuluh menit?”

“Memangnya kenapa? Aku sendiri tidak tahu mulutku itu sebenarnya terbuat dari apa. Yang tidak bisa tahan untuk tidak bicara. Apa kau tahu? Sewaktu aku lulus sd kemudian masuk SMP, aku berniat untuk menjadi anak pendiam. Penyendiri yang tidak banyak bicara. Aku ingin teman – teman baruku mengenalku sebagai Cho Jehee yang tidak banyak bicara. Tapi sialnya, hanya berhasil selama tiga bulan pertama. Dan mereka mengira itu hanya sebagai adaptasiku dilingkungan baru.” Tanganku mulai memukul – mukul ringan kedua kakiku yang terasa sangat pegal.

“Dan kau Kai~ssi. Apa kau tidak tahu kalau kemarin aku mengitari dua mall dengan lima putaran lebih setiap mallnya? Aku kemarin sudah seperti pengintai toko yang tidak jelas. Dan sekarang kau mengerjaiku dengan berjalan selama sepuluh menit lamanya. Aku rasa kakiku akan patah sepulang ini. yah, walaupun aku tahu, pemandangan ini cukup indah”

“Aku akan menggendongmu kalau kau lelah nanti,” Aku membulatkan mata dan mengarahkan pandangan fokus padanya. Mengecek apakah pendengaranku memang sudah rusak atau dia benar – benar berbicara seperti itu. “Kalau kau lelah, aku bisa menggendongmu. Karena aku juga bisa menjadi kakimu. Menjadi mulutmu juga bisa kalau kau memang sudah lelah untuk berbicara panjang.”

Kai mengambil posisi duduk disampingku. Dengan kepala yang menoleh padaku. Dan tatapan mata yang cukup membuatku keringat dingin dan nyaris melakukan hal – hal memalukan. “Apa.. maksudnya.. kau..”

“Kau tidak mau mengucapkan kata special hari ini untukku?” Kai menghiraukan perkataan raguku.

“Apa?”

“Kata yang seharusnya kau katakan hari ini padaku. Aku sudah menutup telingaku pada setiap orang yang ingin mengatakan itu padaku. Karena aku ingin kau yang pertama kali mengatakannya.”

Aku tersenyum simpul, mengerti maksudnya. Tanganku membuka tas yang aku bawa. Mengeluarkan sesuatu yang sudah aku siapkan untuknya. “Saeng il Chukake Kim JongIn~ssi. Semoga kau bisa menjadi orang yang lebih menakjubkan di umurmu sekarang. Menjadi sosok Kai yang bisa membuat semua orang senang dan bahagia melihat kehadiranmu yang berarti. Dan.. ini. tadi pagi aku sengaja membuatkan ini padamu. Karena hanya ini yang aku tahu tentang kesukaanmu.”

Kai tersenyum lebar dengan sedikit mengeluarkan tawanya. “Gomawo Jehee~ssi. Sinjja gomawo~” Tangannya beranjak untuk mengacak ringan rambutku. “Terima kasih untuk fried chicken special ala chef Jehee pagi ini. Dan terima kasih untuk doamu.”

“Apa kau ingin mencobanya?”

“Nanti setelah aku menanya kan beberapa hal padamu.” Kai menyimpan ayam gorengnya disamping kiri.

“Menanyakan beberapa hal? Apa itu?”

“Tentang kau, dan aku. Kita berdua.” Aku terdiam, berusaha untuk mengerti maksudnya. “Apa kau tidak merasakan hal aneh ketika kita.. sedang bersama? Seperti saat ini. Aku sangat merasakan hal yang tidak wajar. Dan sepertinya aku sakit.”

“Sakit?”

“Ya, aku sakit. Aku harus segera masuk kerumah sakit khusus penanganan jantung. Dan aku harus membawamu sebagai bukti. Karena gejala jantungku yang berdetak kencang itu ketika kau bersamamu. Penyakit pernapasan juga mulai aku rasakan. Tapi ketika kau berada dalam jarak jauh, tidak disampingku. Aku merasa sesak dan sulit bernapas. Menyadari oksigenku yang hilang, yaitu kau. Apa kau merasakannya juga? Kalau kau tidak merasakan ke anehan itu, berarti aku yang salah.”

“Tapi aku tidak mungkin salah,” sambungnya, “karena aku yakin, tuhan benar – benar mengirimkanmu untukku. Sebagai peri takdirku.”

“Aku tahu, kau mungkin belum mengerti maksud pembicaraanku yang tak mengarah sedari tadi. Yah, anggap saja itu karena.. kegugupanku mungkin? Untuk.. mengatakan hal sebenarnya.”

“Apa? Aku mungkin bisa berbicara panjang, tapi aku sulit mengerti kalimat panjang, Kai~ssi” Protesku padanya yang masih memutar – putarkan kalimatnya tanpa intin yang jelas.

“Baiklah, aku.. Hanya ingin kado ulang tahun darimu.”

“Aku sudah membawakan ayam goreng sebagai hadiah ulang tahun. Dan kalau kau mau yang lebih baik.. nanti aku akan usahakan untuk mencarinya. Tapi tidak sekarang, aku masih belum tahu banyak tentang yang kau inginkan. Atau.. kau sebutkan saja apa keinginanmu”

“Dan kau yakin akan memberikannya untukku?”

Aku mengangguk, “Tentu saja. Memangnya apa yang kau inginkan? Sepatu untuk kau dance? Sendok makan terkeren untuk membantumu makan dengan cepat dan bisa menyaingiku? Aku teraktir untuk nonton, makan dan jalan – jalan sesukamu bersamaku? Atau apa?”

“Kau.”

“Apa?”

“Aku ingin Kau.” Aku terdiam kemudian membalas tatapan matanya yang mulai menatapku dengan penuh arti. “ Aku hanya ingin kau yang selalu ada disampingku. Tersenyum bahagia dan menjadi milikku selamanya. Karena hanya dengan kau, aku bisa melakukan semua hal bodoh yang sebelumnya tidak pernah aku lakukan, dan aku menyukai itu.”

“Ketika aku lebih memilih untuk menunggumu mencoba gaun dan sepatu dengan mata terbuka, bukan tertidur. Karena sebelumya aku memang lebih suka untuk tidur dikesempatan lenggang apapun. Ketika aku dengan cepat memutuskan kau, sebagai yeoja yang akan aku  ajak pada malam pesta dansa. Karena banyak yeoja yang menawarkanku, tapi aku tahu, tidak ada yang lebih istimewa darimu.”

“Mungkin hanya aku saja yang merasa kenyamanan dan kesenagan tersendiri ketika kita bersama. Dan mungkin pula hanya aku yang berharap untuk pertemuan – pertemuan berikutnya. Mulutku memang selalu mengumpat setiap kali harus berhadapan denganmu. Tapi hatiku selalu tersenyum ketika tahu akan ada kesempatan untuk melihat wajahmu. Tapi.. kalau kau keberatan untuk.. memenuhi permintaanku tidak apa. Aku tahu, dan aku mengerti. Masih ada Kris yang tersimpan jauh didalam hatimu.”

“Kau sepertinya sudah tertular olehku,” Ujarku kemudian. “Bicaramu sudah bisa melebihi panjang kalimat biasaku.”

Dia tersenyum kecil dan aku hanya membalas senyumannya sejenak, sebelum aku kembali berbicara. “Memang, sepertinya hanya kau yang mengharapkan itu. Aku sama sekali tidak mengharapkan untuk melihat wajahmu lagi dipertemuan berikutnya.”

Senyumnya menghilang. Tatapannya semakin mendalam dan penuh harap padaku. “Tapi itu yang sebenarnya yang aku inginkan. Untuk terus membenci setiap pertemuan kita. Membenci setiap kesialan yang aku dapat setiap bertemu denganmu.”

“Bodohnya aku, aku malah mulai menyukainya. Aku mungkin tidak mengharapkan wajahmu, tapi aku mengharapkan kehadiranmu. Kehadiran yang bisa membuat jantungku bekerja keras, napasku yang tercekat, darahku yang terasa mengalir lebih cepat dari biasanya, dan aku menyukai itu. Perubahan – perubahan yang terjadi padaku setiap kali kau datang menghampiriku dan berada didekatku.”

“Mungkin kau tidak sebaik Kris saat sedang mengomentari penampilanku, gaunku, dan sepatuku. Karena aku tahu, Kris memang orang yang sangat menyukai Fashion sedang kau adalah orang yang tidak banyak bicara. Mungkin juga kau tidak sebaik Kris yang senang membagi perhatian padaku. Karena kau sepertinya tipe namja yang cuek, tidak terlalu peduli.”

“Tapi asal kau tahu, aku sebenarnya menyukai namja yang cuek. Namja yang jarang sekali menunjukkan ketertarikan dan kepeduliannya. Tapi sebenarnya dia sangat berusaha untuk peduli. Sekali dia menunjukkan perhatiannya, itu akan sangat terasa lebih berkesan.”

“Jadi? Apa aku masuk dalam tipikal namja mu? Namja yang kau harapkan?”

“Menurutmu?”

“Kalau kau bertanya pendapatku, tentu saja aku jawab iya. Karena aku memang menginginkanmu. Yeoja bawel dengan mulut tak bisa disuruh diam sepertimu, sepertinya masuk dalam tipikal yeojaku. Karena hanya kau yang bisa membuatku berbicara dengan panjang dan menjadi sosok Kai yang lebih hidup dari biasanya.”

“Jadi?”

“Kau sah, menjadi takdir hidupku mulai hari ini. Dan tidak ada batas waktu. Kalau Kris masih menganggumu, itu urusanmu. Yang penting kau sudah berjanji untuk menyanggupi keinginanku hari ini. dan kalau kau berani untuk menanggapi Kris, jangan salahkan aku kalau kau masuk dalam perangkapku. Dan kau, akan aku penjara” tangannya mengarah pada ujung kepalaku, dan sekali lagi dia mencak ringan rambutku. Sebelum akhirnya kami berebut ayam goreng yang aku bawakan sebagai hadiah ulang tahunnya.

END

 

Iklan

About Lyra Callisto

Saya tuh orang yang aneh karena susah ditebak. Saya suka dengerin musik terutama Kpop, ngetik/nulis fanfiction, buka akun, ngedance, nonton acara about korea Status: menikah dengan Kim Jaejoong, bertunangan dengan Lee Donghae, berpacaran dengan Choi Minho, berselingkuh dengan Cho Kyuhyun, mengakhiri hubungan dengan Choi Siwon, menjalin hubungan dengan Choi Jonghun, berkencan dengan Kevin Woo, menjalin hubungan tanpa status dengan Nichkhun dst.

4 responses »

  1. Author daebaaaaakkk. . . 🙂
    10 jempol dc bt author ! Top top
    crta nya ringan, tp g trburu2, feel nya dpt,
    ditnggu ya ff slnjtnya, , tetap smangat ! 😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s